Waw, Israel Ciptakan Alat Pembaca Pikiran Di Bandara AS


alat ciptaan israel
Sebagai bagian dari langkah-langkah untuk memperketat keamanan bandara, otoritas AS mungkin menggunakan pemindai buatan Israel untuk membaca pikiran yang diduga memprediksi apakah seorang penumpang adalah memiliki ancaman potensial atau tidak. 
 
Administration Keselamatan Dan Transportasi (TSA) dan Keamanan Dalam Negeri sedang mempertimbangkan pemasangan sistem membaca pikiran yang kontroversial, yang baru-baru ini dikembangkan oleh WeCU Technologies yang berbasis di Israel, di semua bandar udara Amerika, AP melaporkan pada hari Kamis.
 
Perangkat yang berfungsi dengan menggabungkan teknologi komputer yang tinggi dan perilaku psikologi, pada dasarnya dirancang untuk "masuk ke dalam kepala orang yang berniat jahat" tanpa pengetahuan awal tentang subjek dan mencegah dirinya dari menempatkan nyawa sesama penumpang dalam bahaya.
 
Menurut CEO WeCU Technologies, Ehud Givon, orang-orang tidak dapat membantu bereaksi secara mekanis untuk dikenali gambar yang tiba-tiba muncul di tempat yang asing.
 
Dengan pemikiran, sistem bertujuan untuk memproyeksikan gambar ke layar bandara, seperti simbol-simbol berafiliasi dengan kelompok teroris atau hanya tanda-tanda akan dikenali teroris.
 
"Sistem ini ... memproyeksikan gambar bandara ke layar, seperti simbol-simbol yang terkait dengan kelompok teroris tertentu atau beberapa gambar lain yang hanya calon teroris yang akan mengenali," Givon berkata.
 
"Logikanya adalah bahwa orang tidak bisa menahan untuk tidak bereaksi, bahkan jika hanya secara halus, untuk mengenal gambar yang dikenali tiba-tiba muncul di tempat yang asing.
 
Jika Anda berjalan melalui bandara dan melihat foto ibumu, Givon menjelaskan, Anda tidak bisa menahan untuk tidak menjawab.
 
"Reaksi bisa menjadi dari mata yang terbelalak, peningkatan denyut jantung, bernapas dengan gugup, kedutan atau lebih cepat, katanya.
 
Givon mengatakan sementara sistem WeCU akan menggunakan manusia untuk melakukan beberapa pengamatan, itu akan sebagian besar bergantung pada kamera tersembunyi atau sensor biometric terselubung yang dapat membedakan kenaikan suhu tubuh dan detak jantung, sesedikit apapun itu.
 
"Satu per satu, Anda dapat melihat di layar dari arus orang-orang yang dengan maksud tertentu," Givon diklaim.
 
Penulis fiksi ilmiah telah bermain dengan ide membaca pikiran-mesin untuk waktu yang lama.
Sebagai contoh, Veridicator dari  novel H. Beam Piper,  Little Fuzzy, yang diterbitkan tahun  1962.
 
Perangkat yang kontroversial itu telah memicu protes di kalangan sebuah kelompok hak-hak sipil, yang berpendapat bahwa suatu sistem yang menyisiri otak Anda untuk mencari niat jahat adalah "Orwellian" dan mirip dengan "penyidikjarian otak."
 
Kelompok itu mencatat bahwa Amerika Serikat tidak boleh mengikuti langkah-langkah Israel berkaitan dengan keamanan Bandara. Di Bandara Ben-Gurion di Israel, Yahudi Israel dapat melewati keamanan dengan lancar, sementara Arab Palestina digeser dari barisan tidak hanya untuk diinterogasi bahkan penggeledahan dan penelanjangan untuk pencarian yang lebih dekat.
 
AS sudah mengalami kontroversi luas atas alat pemindai penuh badan, yang menurut para kritikus, merupakan pelanggaran undang-undang perlindungan anak serta hak untuk privasi pelancong.
 
Bahkan, seorang pensiunan jenderal AS dan anggota Komite Kebijakan Iran (IPC) mengatakan khususnya semua laki-laki Muslim berusia 18 - 28 tahun harus digeledah dan ditelanjangi di bandara sebagai "salah satu pembom" yang akan meledakan pesawat dalam beberapa hari mendatang.
 
Thomas McInerney, seorang pensiunan Letnan Jenderal dengan Angkatan Udara AS, mengatakan kepada televisi Fox News pada hari Sabtu bahwa dalam 30 sampai 120 hari berikutnya, "Ada bahaya probabilitas tinggi" menanti maskapai penerbangan AS.
 
Pensiunan Jendral itu melanjutkan dengan mengatakan bahwa para pejabat Amerika harus memprofilisasi semua Muslim. "Kita harus menggunakan profilisasi. Dan maksud saya adalah untuk bersikap dengan sangat serius dan keras mengenai profil tersebut."
 
Ditanya apakah seperti pendekatan rasial tidak akan "menghasilkan lebih banyak kebencian dan kekerasan terhadap Barat," kata McInerney dia tidak ingin "sebuah profil rasial."
"Saya ingin profil pada kelompok itu bahwa kita punya cukup bukti dari 9 / 11, dan kasus-kasus (profil tinggi) lain yang kita tahu sedang kita hadapi," katanya.
 
Saran-saran yang dibuat oleh jendral purnawirawan AS mengikuti dugaan usaha peledakan di sebuah pesawat transatlantik AS pada Hari Natal oleh Umar Farouk Abdulmutallab, seorang Nigeria yang diduga menerima pelatihan al-Qaeda di Yaman.
 
Pembuat undang-undang dan pemimpin Kongres di AS telah menggemakan sentimen serupa dengan mendesak Presiden Obama mengabaikan atau menunda rencananya untuk menutup Penjara Teluk Guantanamo.
 
Sekitar setengah dari sisa tahanan Gitmo dari Yaman, dan dari orang-orang, sekitar 40 telah diizinkan untuk pembebasan. (iw/pv/tt/sm)
http://noveloke.co.cc/cooment.gif
Di Like Ya Gan




Jangan Lupa Like di Bawah ini yahh..!!

Waw, Israel Ciptakan Alat Pembaca Pikiran Di Bandara AS

Posted by Kumpulan terbaru, Published at 22.01 and have 0 komentar
Comments :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar